Kasus Manohara dan Mengapa Saya Pengen Jadi Pengacara


selamat pagi teman πŸ˜€

hari ini saya bolos sekolah nih… hehehe. bukannya males sekolah sih, tapi karena emang akhir-akhir ini sekolah saya kerjanya cuma ngadain lomba-lomba dari yang aneh-banget-sumpah sampe yang biasa aja. berhubung saya gak ikutan lomba dan saya bukan panitianya juga, akhirnya saya memutuskan untuk bolos hari ini.

tapi hari ini saya mau karokean bareng teman-teman MG di Margo City, tempat nongkrong para Remaja Gaul Depok. ohho… mudah-mudahan teman-teman saya gak lupa bawa sumbat telinga sama hidung kali ini. takutnya pas denger saya meniup sangkakala nyanyi, kuping dan hidung mereka keluar darah semua.

ada yang mau denger saya nyanyi? πŸ˜›

Btw, saya mau mengeluarkan pendapat saya tentang kasus Manohara Odelia Pinot di postingan kali ini. berhubung ini adalah negara demokrasi jadi teman2 aparat gak bisa meringkus saya ya? asik-asik…

gue sebenernya bingung sama artis-artis yang buat masalah dan membiarkan media meliput semua sampe bahkan pembantu2nya juga diwawancara kayak kasus Maia-Ahmad Dhani itu loh, wah saya kesel banget liatnya mau jadi apa bangsa ini 😦 aib kok dihumbar-humbar. gue aja yang pernah kena korengan di SD diem-diem aja kok, lha ini para artis, jatoh dari sepeda aja sampe muncul di tipi sampe tiga hari.

dunia sungguh dikuasai oleh minoritas, dan saya percaya itu.

sudahlah, pernyataan diatas emang kurang penting. selebritis itu, walaupun aktingnya jelek tapi duitnya sampe tumpah ruah dari kantongnya. sementara kuli yang kerja mati2an buat bikin rumah si selebritis, bahkan harus ngutang di warung pas jam istirahat makan siang… begitulah kira-kira maksud saya dari pernyataan diatas.

dan kini muncul kasus yang bikin saya enek kalo nonton tipi swasta. kasus penculikan Manohara oleh Pangeran Kerajaan Kelantan (bener gak si?) kasus ini udah berlarut-larut sampe hampir sebulan bok, dari pas ibunya nangis-nangis minta anaknya dibalikin sampe… si Manoharanya maen pelm. wadefak? ini tak ubahnya dengan termehek-mehek: seperti skenario banget gak sih? temen-temen setuju gak sama saya?

coba deh, kalo aja kasus ini gak diliput, pasti kasus ini langsung berhenti. si Mano dan emaknya mungkin bakal melakukan sesuatu yang ekstrem. misalnya aja diculik lagi, dsb. bukan main. sangat Indonesia!

tapi satu yang bikin saya takjub, yaitu para pengacara yang kondang… terutama si Bapak Hotman Paris Hutapea… ah, duitnya itu gede banget!!! mungkin mobilnya puluhan.

mulai saat ini, saya ngefans sama Pak Hotman Paris Hutapea. posternya bakal saya pajang di kamar saya:

Hotman Paris, Batak tulen

ternyata setelah saya selidik, pengacara adalah pekerjaan paling berduit di Indonesia ini, dan mudah masuk tipi pula. gak usah bikin skenario segala untuk masuk tipi, cukup belajar jadi pengacara yang baik, dan pasti dapet panggilan dari pejabat yang kena kasus korupsi. masuk tipi deh…

makanya saya pengen banget jadi pengacara πŸ˜€ duit pasti tumpah ruah dari kantong saya πŸ˜€ πŸ˜€

udah, saya pengen maen dulu ke rumah Dudit.

see you soon, friends πŸ˜‰

Iklan

7 comments

  1. anggara · Juni 18, 2009

    saya jadi pengacara enggak duit tumpah tuh πŸ™‚

    • Ekky B. Pramana · Juni 18, 2009

      hahahaha… saya gak tahu ya mas, abis pak hotman itu duitnya tumpah ruah… haha

  2. DAJAL · Juni 18, 2009

    Yang jelas jadi pengacara itu membela yana bayar bukan ngebela karna kasusunya bener

    • Ekky B. Pramana · Juni 18, 2009

      ah gak juga tuh mas/mbak(?) DAJAL

      saya kalo jadi pengacara gak peduli mana yang bener mana yang salah tapi liat isi kantongnya dulu… hehehe

  3. ampundeh · Juni 19, 2009

    apalagi kalo jadi pengacara artis. beuhh

    • Ekky B. Pramana · Juni 19, 2009

      iya nih, saya pengen jadi artis dan pengacara sekaligus, jadi saya bisa jadi kuasa hukum kalo saya cerai… (kayak siapa itu yang artis jadi pengacara?)

  4. samiran ditagan · April 12, 2010

    y intinya jd apapn jg hrs jalan pada jalan yang bener yg bisa dilewatin, jgn jln di aer ntr basah masuk anying, jalan di api ya kebakar panas bo!!! apa lg di niatin mbela yang bayar bkn mbela yang bener,,,, hiiiiih ngeri tuch tutuntutanya di pengadilan gusti ALLAH, emg yang punya tuntutan manusia doank??? malaikat juga punya yang nyatetin kegiatan qt shari – hari ntr nuntut, ntr pas di sidang n diadili gusti ALLAH mati kutu dah g bisa berkutik, di kasi gempa, banjir, tsunami, longsor dikit di dunia jg atutnya setengah modar bingung mw kmana, lha ntr di akherat udh di kasi yg lbh dr gempa gmn tuh akhrnya???? anus ampe ubun ubun di tusuk besi baja beton panas. duh gusti pangapuntenipun kawula….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s