Demam Harry Potter


guys, hari sabtu kemaren saya dan beberapa teman saya nonton Harry Potter and The Half-blood Prince di Depok Town Square.

dan seperti yang kita tahu, si Harry Potter sendiri banyak diidolakan oleh remaja putri di seluruh dunia. begitulah, saya nonton bersama teman-teman wanita saya (yang semuanya mengidolakan si Daniel Radcliffe itu) yang berjumlah 5 orang. Diana, Meta, Aina, Imenk dan Agita. wiw. kurang ganteng apa coba saya? jalan bersama lima cewek sekaligus, ada Agitanya pula 😀

pembaca yang budiman, mungkin banyak yang nggak kenal Agita (kecuali mungkin satu SMP ato SMA sama saya) dialah primadona sekolah saya selama ini. dari sejak SMP sampe SMA sekarang ini, tak terkalahkan. gak ada tandingannya. cantik tapi judes bukan main.

tapi maap2 deh, fotonya gak ada di saya 😛 jadi mungkin lain kali saya pajang disini 😀 udah, gak penting juga sih.

dan karena hari sabtu kemaren Harry Potter baru keluar di Depok, pastinya penontonnya membludak. meen, seperti apa yang saya duga, sebelum bioskop buka, dari jam 11 pagi, udah puluhan siswi SMP yang ngantri. rame banget kayak cendol. untungnya Meta dan Diana udah ngantri sedari tadi, nempel terus di depan pintu bioskop.

ngantri di Detosinilah antrian di Detos bahkan sebelum bioskopnya buka

Saya: buseet, ngantri dari tadi lo pada?

Diana: iya nih, Ki. rame banget yang mau nonton.

Saya: iyalah. gila aja, kalo sepi baru gua heran.

Meta: Ki, gantian doong ngantrinya.

Saya: dii ogah!

Meta: dii parah!

ogah banget suruh gantian ngantri, disuruh ngantri di antara cendol-cendol tengik ini, di antara anak siswi SMP yang masih belia, diantara cewek-cewek ABG yang ngefans berat sama si heri poter itu? sori sori aja deh ya!

Saya: eh yang lain mana? berapa orang yang ikut?

Diana: di sekolah masi ada Aina, Imeng sama Gita Padang (Agita), abis ekskul gitu.

Saya: berenam kita ya?

Diana: Iya.

akhirnya pada jam 11 teng, ketika si mas-mas penjaga twenti wan berniat membuka pintu yang membatasi antara kenyataan dan fantasi, semua orang berjejalan di depan pintu. si Diana udah ngambil ancang-ancang buat rebutan sama anak-anak SMP. saya dan Meta berdiri di belakangnya untuk menyemangati Diana tak ayalnya sebuah lomba balap kelereng pada saat tujuhbelasan.

“DIANA, SEMANGAT! SI HARRY POTTER ADA DI DEPAN KITA!”

dan ketika gerbang itu terbuka, Diana langsung lari-lari, balapan sama anak SMP yang lincah. saya dan Meta ketawa ngakak sampe keluar air mata. keren banget dah Diana.

walaupun Diana kalah cepet sama anak SMP itu, dia dapet urutan ketiga lho, hebat ya… dan setelah beli tuh tiket, saya melihat antrian di belakang. meen, panjang banget, kayak ngantri BLT!

ngantri dalem Detos 21para pasukan berani matinya Harry Potter

cacat, krezi abis gila. sumpah ramenya kayak ngantri wahana di Ancol ya? emang dah novelnya aja udah fenomenal, gimana filmnya? dan tidak lupa, NARSIS DULU!

Meta Diana, adek abangMeta – Diana, adek abang

wuiih, mengingat perjuangan Diana yang nggak sia-sia, kita ngasow dulu, duduk-duduk di kursi twenti wan sambil menunggu filem yang mulai satu jam lagi! SATU JAM LAGI!

mencrets, kita harus nunggu aina-imenksiperempuanwonderwoman-agita dulu sementara bioskopnya belom selese ngeroll. jiaa!!!

setelah bengong-bengong bego selama sejam itulah, imenk dan kroco-kroconya dateng. cipika-cipiki, dan menunggu si heri poter dimulai. dan para teman wanita saya ini, semuanya emang pasukan berani matinya heri poter. rela berkorban demi melihat idola mereka di layar lebay lebar.

teman, coba bayangkan bagaimana perasaan kita saat menunggu bertemu idola kita yang sedang berdiam di sebuah ruangan besar, dengan ratusan korsi merah berderet, berundak-undak didepannya. dan dari tempat berdiri kita dengan ruangan besar itu hanya dibatasi oleh pintu kayu rapuh.  pasti degdegan banget.

dasar wanita.

yah  begitulah mereka, menunggu dengan tidak sabar. akhirnya setelah diperbolehkan masuk, para pasukan berani matinya heri poter ini langsung mesuk, tidak peduli dengan pemeriksaan tiket.

dan belum FILEMNYA MULAI para-para ini mulai bertingkah. apalagi si imenk yang kebetulan saya duduk di sebelahnya, ribut terus. ini bisa memicu pertikaian, bakal ribut nih, kata anak-anak.

bioskop sudah penuh, lampu dimatikan, saya sudah mulai makan pop korn. baru si heri poter nongol mukanya dari koran, para pasukan berani matinya udah menjerit-jerit histeris. bahkan ada yang sampe pingsan. oke, saya bercanda.

dasar wanita.

secara overall, felmnya menarik, cuma ada beberapa kejadian unik atau ngesin, yaitu beberapa kali terjadi kejadian teknis, filemnya berenti disaat ada kejadian seru. misalnya pas si heri poter lagi pacaran sama adeknya ron weasley, jinny. eh tiba-tiba, PEEP. mati. para penonton kecewa. sorak sorai riuh rendah mengutuk bioskop tolol ini. setelah beberapa saat, pilemnya mulai lagi dan sudah beberapa scene terpotong. tai banget.

tapi apakah mereka tidak mengetahui perasaan para penggemar berat MU yang gagal dateng ke Indonesia?

dan pada akhir adegan yang spektakuler, si kepala sekolah Albus Dumbledore liwat karena dihajar si Severus Snape pake spell Abrakadabra Avera Kedavra (bener gak sih tulisannya?) dan emang pada adegan dimana seluruh siswa hogwarts mengangkat tongkanya untuk mengeluarkan spell, mungkin Lumos untuk menghilangkan tanda tengkorak Death Eater atau Pelahap bubur ayam tasikmalaya Maut yang dikeluarkan oleh si Bellatrix apalah-namanya.

eh, pas adegan itu, saya melihat ke samping saya. para pasukan berani mati heri potter lagi pada terisak tersenu sedan. buset. dasar wanita.

salut buat J. K. Rowling atas novelnya yang sangat spektakuler dan amaziing abis. dan salut buat para aktor dan semua yang terlibat dalam pembuatan filem yang keren abis ini. serta berilah sambitan yang meriah untuk bioskop Detos 21.

hidup dunia perfileman!

Iklan

4 comments

  1. nunil · Juli 26, 2009

    tulisannya avada kedavra…

  2. nunil · Juli 26, 2009

    hehe.. gapapa… eh iya, link balik ya.. saya nge-link ke anda.. =)

  3. Shasa · November 21, 2010

    Kocak, ngakak bacanya..
    Harry Potter emang sensasional, sayangnya ABG labil itu cuma tertarik liat Dan Radcliffe bukan karna emang ngefans bukunya dan pengen liat visualisasinya lewat film. Payahh…
    Adegan favorit saya tentunya waktu Harry jadi 7 dan pertempurannya trus waktu Harry dance sama Hermione, wooo… it so sweet. Dan yg selalu bikin ngakak is always Ron!! Bravo Harry Potter, congrats buat yg udah nonton 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s