We Do Carabones!

beribu sori untuk agan-agan yang kalo ke blog ini nemunya cuma curhatan-curhatan gak jelas. setelah meredam kekecewaan gue yang lalu-lalu akhirnya gue bisa ngeblog lagi, asiiik. welcoming the blogosphere! prikitiw!

hari ini ane mau cerita-cerita sedikit soal band ane nih. dulu kan gue sempet bareng Morning Glory (dan kayaknya udah pada males-malesan personilnya) jadinya gue memutuskan untuk gabung lagi sama sahabat gue yang paling ganteng, Dudit. ketika itu kita lagi nonton Festival Jepang gitu di Detos, akhirnya gue ketemu dudit secara nggak sengaja. sama Kenneth dan Aris. akhirnya gue dan dudit dan bang kenneth (dan secara biadab mulai detik ini gue panggil dia Bangken) jalan-jalan gitu di Detos.

dan sejak saat itu gue berpikir untuk rujuk sama dudit. ah, homo banget.

ralat. sejak saat itu gue berpikir untuk membentuk band lagi sama Dudit. dulu pas jaman smp gue juga punya band sama Dudit dan Dean, tapi gak jalan. gue pikir kalo kita mencoba bersama lagi…

ah, anjing. homo lagi.

ralat. gue pikir kalo kita membentuk band lagi dengan personil baru yang komitmen semua, kita bisa jadi band yang besar. kita pengen ngetop, banyak fans dan pacar-pacar yang cantik. jadi akhirnya Dudit setuju. karena dudit awalnya adalah bassist di Sickman Hawkins, band lokal smansa tapi nggak jalan-jalan akhirnya kita mulai cari personil.

kita ngajak Aris. dia diberi mandat untuk maen gitar bersama dudit. sebenernya dasar gue adalah gitar klasik, tapi karena aris lebih jago di bidang klasik daripada gue, akhirnya gue ngalah dan gue bertanggung jawab atas bass gitar yang bersenar empat, berwarna membosankan, dan bikin punggung linu itu. untuk vokal kita maksa bangken. hyahahaha dia maunya maen Keyboard tapi gue paksa dia jadi vokal. kenapa? karena sebagai pengamat musik gue percaya kalo suara bangken bakal bagus kalo dipoles. gatau deh kenapa 😛

untuk drummer, ini yang paling sulit. kita pertama ngajak Unya, temen sekelas gue yang satu ini jago banget untuk urusan perkusi. udah famous di smanti dia. dia setuju untuk gabung, dan nge-spare sama band dia, Students Daily, band anyar asal smanti. tapi ujung-ujungnya dia ga kuat gabung sama dua band, duitnya pasti kepentok terus. akhirnya dia memutuskan untuk broke up dari kita. waktu dia bilang gitu ke gue, gue syok, panik, padahal kita lagi asik-asiknya. gue cuma bisa bilang, “AHHH SEMUA DRUMMER BRENGSEK.” woops. terlalu ekstrem gue nih. haha.

dalam kekosongan itu dudit mengusulkan Ragil, drummer yang juga apik maennya dari smansa. Ragil juga seorang personil Sickman Hawkins. asik. lengkap lagi kita sampe sekarang.

ohya lupa. nama band kita:

kalo ga kebaca: We Do Carabones

Apa itu We Do Carabones? gak ada artinya. itu cuma singkatan dari “We Don’t Care About Names” dan jadilah nama itu. thanks to Dudit yang buat nama begitu kerennya. haha.

sekarang personelnya:

ini namanya Bangken, dia isi Vokal

ini namanya dudit. masih jomblo dan katanya dia bangga

yang ini namanya aris. senang di dunianya sendiri, bermain lagu Jepang.

ini bassist paling ganteng, gue.

ini ragil, drummer terbaru kita

fakta unik We Do Carabones:

  1. Bangken selalu maksa pengen jadi Keyboardist
  2. Dudit adalah satu-satunya anggota yang punya instrumen sendiri
  3. Aris hobi makan Whiskas dan Friskies, serta merek-merek makanan kucing lainnya
  4. gue gak bisa teknik slap
  5. Ragil konon jago komputer dan temenan sama hacker2
  6. WDC selalu terbentur masalah keuangan saat ngeband
  7. WDC nggak pernah nyewa studio buat rehearsal lebih dari sejam
  8. cuma Dudit, anggota WDC yang tidak berkacamata
  9. cuma gue yang anti lagu jepang
  10. semua anggota WDC bisa main gitar
  11. Aris punya kesenangan ganjil terhadap kucing
  12. Bangken tergila-gila sama Superman dan dia sensi sama Ayub
  13. cuma gue yang beda sekolah. gue smanti, yang lain smansa.
  14. Aris nggak make pick kalo maen gitar, tapi selalu bawa
  15. gue adalah anggota yang paling males ngulik lagu
  16. Ragil jarang banget buka Facebook
  17. Aris dan Dudit tergila-gila dengan gitar model Les paul
  18. Aris suka nyakar-nyakar tangan gue
  19. gue dan dudit nggak bisa maen Rubik’s
  20. semua anggota WDC hobi bersepeda
  21. Ragil nggak pernah bawa stik drum sendiri. selalu Dudit yang bawain
  22. gue lebih terkenal di smansa daripada di smanti
  23. bokapnya Aris adalah musisi
  24. Dudit adalah anggota terpendek diantara kita
  25. kita tergila-gila dengan The S.I.G.I.T

yah itu saja, pokoknya yang bisa ane sampaikan. kurang lebihnya mohon maaf, selamat siang. semuanya!

Let us Carabones!

Iklan

Morning Glory Menggila di NAV

pagi teman :D!!!

hari jumat yang cerah, hari ini saya musti sekolah nih… payah dah. katanya ada rapat perpisahan kelas X.3… sebenernya saya mah ikut-ikut aja, mau ke mana kek, yang penting X.3 bisa ngadain perpisahan. ke Ragunan okeh, ke Puncak okeh, ke Dupan okeh… ke Mekarsari okeh… asal jangan ke  Studio Alam aja deh, gue dah kapok sama kejadian disana itu.

eniweiii… saya sering loh buka blog temen-temen yang nggak mungkin terinspirasi sama kegilaan saya ngeblog, biasanya mereka tiba-tiba terobsesi untuk nulis kayak blogger yang lain. keren sih, tapi terkadang ada yang baru ngepost satu-dua tulisan udah gak pernah nulis lagi… wah sayang banget. gue tau, alesannya banyak, entah gak ada ide-lah, entah jarang ke warnet lah, dsb. tapi yang paling sering saya temukan adalah:

ah, males ki! gak ada yang baca!

ah, alesan yang logis sih, saya juga loh. pertama kali ngeblog tuh blog saya sepiiiii banget. tapi sekarang? setelah saya rajin ngepost (karena panggilan alam, bukan karena paksaan) kan lumayan sekarang saya punya seribu lima ratusan pengunjung dalam dua tiga bulan. jadi sebulan kira-kira ada lima ratus orang yang nongkrong kemari… hehe, asik kan?

makanya, jangan nyerah bagi temen-temen yang pengen blognya ramai seperti mas Raditya Dika . 😉

kemaren kami, Morning Glory ditambah Dudit menggila. setelah kemaren saya maen ke rumah Dudit (dan hey, kita memecahkan teka-teki Einstein cuma15 menit! cukup keren kan kita?) dan akhirnya kita ngalor ke Margo setelah kita berenti di Halte buat ngejemput Gita.

ngomong-ngomong, ada yang nggak tahu NAV? cupu banget si kalo gak tau NAV itu Rumah Bordil Karaoke Keluarga yang paling populer di Depok. karena di Depok cuma ada dua tempat karaoke setelah Inul Vista. NAV itu ada di Margo City, dan kita naek 04 dari halte langsung ke Margo.

akhirnya kita masuk ke dalem NAV dan nggak menemukan Dina yang katanya udah di NAV. gue sms dia lagi, dia juga udah nungguin daritadi. lah kok?

kenapa kita gak ketemu? jangan-jangan kita masuk rumah bordil karaoke yang salah? jangan-jangan Dina kena halusinasi sehingga dia nunggu di Inul Vista. wah mabok deh.

eh setelah gue merasa ada yang nggak beres, gue melongok keluar, DINA ADA DI LUAR. dasar gendheng!!! masa doski gak liat kita-kita masuk ke NAV? kita juga gendheng si, nggak liat Dina ada di luar.

ohya, lanjut. setelah berunding mau berapa jam kita berkaraoke ria di NAV, akhirnya kita dapet tempat Medium yang kebesaran buat kita berempat dan dengan minimum check in 2 jam. dan berarti kita menghabiskan 90 ribu! coba saya cek dulu isi dompet saya.

wah, tinggal empat puluh ribu. penyakit Bokek Kronis saya kumat lagi nih.

empat puluh ribu itu cuma cukup buat menghidupi saya di euforia liburan sekolah ini selama seminggu. gak bisa untuk lebih lama dari itu. T_T ampun dah. sekarang saya harus merelakan dua puluh ribu untuk dipatungin. huhu…

sudahlah.

akhirnya kita masuk ruang VIP medium itu dan mendapati ruangannya bau rokok sumpah!!! saya bisa mati kalo gini, dua jam diracuni bau tembakau bakar!!! tapi lama-lama ilang juga sih…

awalnya yang nyanyi cuma si Dina dan Gita yang nyanyi… gue dan dudit yang suaranya kayak angin ribut di siang bolong udah jiper aja sama suara anak-anak padus itu.

giliran kita nyanyi Famous Last Words, suaranya kalah jauh sama Gerard Way yang melegenda itu. ah, menyebalkan sekali… saya kehabisan suara tereak2 kayak orang sableng.

kita hanya sukses nyanyi lagu WALI – CARI JODOH dan NETRAL – CINTA MEMANG GILA.  bahkan saya hapal beberapa kalimat di lagu CARI JODOH ITU:

“ibu-ibu, bapak-bapak siapa yang punya anak bilang aku, aku yang tengah malu, sama teman-temanku karena cuma diriku, yang tak laku-laku…”

ah, lagu yang sangat keren sekali!!! saya ngefans sama Wali dan Hotman Paris Hutapea sekarang!!! poster Wali juga saya pajang di kamar:

WALI – CARI JODOH, jadi hits dimana

setelah dua jam suara saya dihumbar-humbar sampe ruangan laen bahkan kita sempet ngerusakin komputernya. Dudit nyalahin saya karena ngeklik secara obsesif kompulsif, akhirnya kita makan-makan dulu di Solaria dan saya langsung berangkat ke LIA karena ada tes disana.

oh, saya mau ke sekolah nih, udah ngaret banget. sampe nanti temans!!!

Kegiatan Gila Setelah Ujian

mau tulis apa… saya bingung nih. daritadi cuma diem-diem aja, buka Facebook tanpa ada tujuan yang jelas. giliran lagi libur, males nulis. padahal pas ujian kemaren saya ketar-ketir karena lama gak posting disini.

sebenernya banyak sih yang pengen saya tulis di lembaran-lembaran maya ini. seperti kejadian maut di Bumi Wiyata dimana saya hampir mati gara-gara keabisan tenaga waktu tes berenang dikolam renang (ya iyalah, masa berenang di kolam ikan?) untung sahabat saya Budi menolong disaat yang tepat, walau lemparan bannya gak sampe ke saya. dasar kemayu. ketika saya berhasil meraih ban yang dilempar Budi, semua orang yang menonton langsung bertepuk tangan berkat adegan penyelamatan yang dilakukan budi terhadap saya. jelas-jelas ini pembunuhan karakter namanya.

sekarang saya mau cerita nih,

ada kejadian konyol waktu grup musik saya, Morning Glory berencana nonton di Platinum Margo City. niatnya saya pengen nonton Angels and Demon disana sama Gita dan Pirdi. Dina katanya nggak bisa ikut karena ada tes di LIA. yasudah saya berangkat ke Margo City. belum saya sampai tiba-tiba Gita sms saya:

Ky, gue baru pulang dari rumah meidi .hu gue takutnya gak boleh pulang malem-malem nih

kontan sayanya kaget setengah mati. lah masa saya nonton berdua sama Pirdi? kan sangat tidak keren sekali itu. bisa-bisa saya disangka homo karatan. sudahlah saya bales lagi dan bilang supaya buru-buru.

yasudah, rencana saya ganti tanpa ada persetujuan, embel-embel materai enam ribu, hitam diatas putih segala. yang tadinya kita mau nonton Angels and Demons yang jam setengah tujuh kita ganti jadi nonton yang jam setengah 6. yaitu 17 Again. saya menjerit histeris. Zac Effron main film disitu.

Zac Effron yang tampan

sebenarnya saya histeris bukan karena filmnya apa. saya sudah baca sinopsisnya, katanya sih film humor. tapi terlebih karena Zac Effron main disitu. bukan main. asal tahu aja teman, Zac Effron adalah aktor muda ganteng yang paling difavoritkan para remaja putri di Amerika sana.

dan bayangkan temanku, jika saya nonton si Zac Effron berdua sama Pirdi. dan saya teriak-teriak, “AHHH!!! Tampan sekali bujang itu, amboi!!!” ah, membayangkannya saja saya sudah terkena hipotemia tingkat pertama. sudahlah.

saya langsung gencar mengirim pesan pada si Gita supaya buru-buru kemari. saya takut jadi Gay. berdua nonton 17 Again, bukan ide yang buruk sebenarnya, apabila saya nonton berdua bareng cewek.

Jam 5 Pirdi sudah datang. saya makin ketar-ketir. berdoa supaya Gita cepat-cepat sampai di Margo City. karena sudah teranjur datang, saya membeli tiga tiket di tengah buat kita bertiga.

saya: Pirdi, lu yakin gita bakal dateng?

dia: yah, tadi gita sms gua katanya masih mandi.

saya: MASIH MANDI?

saya tidak habis pikir. berapa lamakah kaum hawa itu menghabiskan waktu untuk mandi? 10 menit? 20 menit? satu jam? apa ya yang mereka lakukan di kamar mandi? saya jadi penasaran. tetapi rasa penasaran itu saya buang jauh-jauh sebelum saya membuktikan hipotesis saya dengan studi banding dan praktek lapangan ke kamar mandi perempuan. bisa-bisa saya terjerat UU Pornografi.

saya: terus kalau Gita gak dateng, kita nonton ini Pird?

dia: YA KAGAK LAH, MATI HOMO LU…

saya: ya gue juga gak mau Pird… terus, masa nih tiket kita buang begitu aja, rugi nih 60 ribu!

dia: alah, jual aja lagi ke mbak-mbak penjaganya

saya: ya mana mau lah, gak boleh kali Pird

dia: gak boleh ya?

saya: u-huh. tidak boleh.

saya takjub sama orang sejenis Pirdi ini. mereka orang-orang norak yang hampir tidak pernah tersentuh peradaban. nonton bioskop saja baru beberapa kali. bisa dihitung dengan sebelah tangan. bahkan dia nggak tahu kalau “barang yang sudah dibeli tidak dapat dikembalikan” norak sekali. yang seperti ini kan sering ada di dinding supermarket.

tiba-tiba dibelakang kami ada sepasang sejoli yang sedang berunding ingin nonton film. tiba-tiba terbesit pikiran saya untuk menjual tiket-tiket laknat ini pada mereka dengan harga yang sama. tekat saya semakin bulat ketika samar-samar saya mendengar sang cewek berkali-kali menyebut “17 Again”

setelah dua sejoli ini agak menjauh, saya berbisik ke Pirdi.

saya: Pird, gimana kalau kita jual nih tiket sama mereka?

dia: mereka yang mana?

saya: itu, yang lagi di sebelah loket

dia: emang mau, gitu?

saya: mana gua tau. tapi si cewek daritadi nyebut-nyebut 17 Again gitu deh. gue yakin mereka mau nonton ini!

dia: yaudah jual gih

saya: kok gua, Pird?! lu lah!

dia: lah kok gua?

saya: ya kan gua yang beli ni, sekarang lu yang jual ke mereka!

tak kunjung usai saya berdebat dengan anak Amerika tolol ini. akhirnya kita berteriak-teriak untuk memancing pasangan itu.

saya: EH FIRDI!!!

dia: APAA??!!

saya: GUA UDAH NONTON NIH PELM, NONTON YANG LAIN YOK!

dia: NONTON APA YANG UDAH?

saya: SEVENTEEN… SEVENTEEN AGAIN!!!

dia: SEVEN APA?

saya: SEVENTEEN AGAIIN!!! ZAC EFFRON!!!

dia: SEVEN SINS? IH ITU KAN GAME BOKEEP!!!

saya: TOLOL, SEVENTEEN AGAIN, BUDEK!

dia: OH! IYA GUA JUGA UDAH NONTON ITU, NONTON YANG LAIN YUK!

saya: AYO! TAPI GUE GAK PUNYA DUIT LAGI!

dia: ADA GAK YA YANG MAU BELI TIKET KITA?!

saya: IYAA, ADA GAK YA YANG PENGEN BELI TIKET 17 GAIN KITA? SEVENTEEN AGAIIIN NIH!!!

kami berteriak2 seperti orang tolol kurang pendidikan dasar dari orangtua. semua mata tertuju pada kami. tak hentinya kami cekikikan ketika berteriak2 seperti itu.

singkat cerita, tidak ada yang mau membeli tiketnya. lebih spesifik lagi, tidak ada yang mau membeli tiket dari orang-orang depok pedalaman goblok macam kami.

akhirnya film udah dimulai. kita udah beli akua sembari nungguin gita dateng. eh kita dapet sms katanya si Dina udah selese ujiannya jadi dia bisa ikut nonton. HOREE, akhirnya kru Morning Glory lengkap!!!

kita akhirnya nonton dengan damai, dan gue duduk di tengah dua cewek manis ini. sementara Pirdi harus merelakan tempat duduknya dan kami membelikannya tempat duduk di belakang kami, di sebelah om-om yang keras sekali tertawanya.

ah, menyenangkan sekali pakai bahasa yang agak formal kayak gini. bagaimana teman, lebih suka tulisan saya yang sekarang atau yang dahulu?

ditunggu komentarnya ya, teman!!!

—————————————————————————————

Smells Like Teen Spirits

selamat pagi teman-teman!!!

ngantuk banget gue hari ini. setelah semingguan jor-joran gue belajar mati-matian buat UJIAN KENAIKAN KELAS yang anjing-anjingan membuat gue dan seluruh anak kelas X lainnya hampir kena pendarahan otak. gimana gak gila coba, tiap hari ada pelajaran yang bikin HOEK atau AAARRRGGGHH atau HOEEEKKK. yang paling parah adalah bahasa Mandarin.

nggak, nggak susah kok. tapi…

malem sebelum ulangan Mandarin gue belajar mati-matian demi mencapai nilai diatas garis SK (standar kenistaan) soalnya gue paing BEGO soal Mandarin dan bahasa Sunda. seenggaknya gue dapet 6,8 dahh. gue pelajarin semua kosakata, grammar sampe aksaranya. semua yana ada di buku gue liatin yang menurut gue itu hurup cina. oke gue siap. tubuhku kuat. karena aku makan temulawak (lho?)

pokoknya, saya siap tempur malem itu.

paginya, sesuai dengan apa yang gue siapkan, gue masih sempet baca2 dikit di kelas. masih takut melihat soal Mandarin yang menyesatkan. dan ternyata… SOAL-SOALNYA NERJEMAHIN BAHASA MANDARIN KE BAHASA INDO DAN LAGI ADA SOAL TENTANG SEJARAH BUDAYA MANDARIN!!!!

ow em ji. otak gue udah kesemutan aja

gue pasrah aja ngerjain. tujuan gue saat itu bukan lagi mendapatkan nilai diatas KKM, tapi seenggaknya semua buletannya keisi. heheheheehehehe. ini gak berprikemanusiaan!

next. sebenernya banyak banget yang pengen gue ceritain, berhubung semuanya belom gue tulis dari minggu lalu. ah, seminggu terasa mati tanpa menyapa kalian dengan cerita-cerita gila gue.

tapi satu aja deh yang paling penting. belakangan ini karena band gue lagi mati karena kekurangan personil, akhirnya kebetulan gue diajakin buat bikin grup musik sama gita-dina. gue diangkat jadi gitaris merangkap orang yang pling banyak ngomong kalo diawancara di tipi nanti. tapi karena gue cowok sendiri akhirnya gue ngajak pirdi sianakamerikatolol yang gak bisa maen apa-apaan. jadilah dia gitaris dua merangkap tukang jaga sendal. sementara gita-dina yang suaranya ketawan JAUH LEBIH BAGUS DARIPADA SUARA GUE YANG SEREK-SEREK FALES INI. heuheuheuheuheuheh. anggota terakhir adalah imam si perkusi dan penyanyi cowok kita yang belom bisa kumpul bareng lantaran lagi sibuk ngurusin OSIS.

dan nama grup musik kita? MORNING GLORY!!! (belom ada poto2 baru hari ini. nanti-nanti aja deh masukin poto2 kita.)

grup musik kita sebenernya nyanyiin lagu2 lawas taun bokap2 kita waktu masih makan bangku kuliah. gue sih asik2 aja, asal lagunya gak lagu lawas geblek kayak MALAM JUMAT KLIWON yang o em ef ji itu.

tunggu aja perkembangannya sob!

oh ya, berhubung kita dalam masa mempererat persahabatan MG :mrgreen: kita lagi banyak ngumpul2 rame2 dan jalan2 kemana2. kemaren juga kita abis nonton 17 Again di Margo City… nanti sih niatnya pengen kemana2 lagi, entah ke monas, kota tua, atau Keong Mas… hehehehehe…

Morning Glory! mari kita hamcurkan Mainstream Indonesia!!!!

*pofff*

Hasil Lomba Pagelaran Seni…

Gutten Morgen,


hari ini gue bakal menghadiri acara perpisahan kelas tiga di Aula Hotel Bumiwiyata jam 8, jadi gue ada waktu buat posting nih… hehehehe.

Lha? emang situ kelas berapa? kok ikut-ikut perpisahan juga si?

Nah itu juga yang gue pertanyakan. gue ini masih kelas sepuluh, tapi dipaksa ikut beginian. malah kita juga disuruh bayar pula. kalo alesan dari sekolah mah supaya ada solidaritas-lah, kebersamaan-lah, ini-lah, apa-lah… yah, yang penting nanti ada makanan, dan gue kan anak sekolah, jadi gue harus ikut program sekolah…

Ehm, nanti gue ceritain lagi perpisahannya.


eniweeeiii…. gue mau mengumumkan kelompok kesenian gue yang ada di postingan sebelumnya dimana kelompok gue ikut lomba pagelaran seni di sekolah… dan hasil dandan gila-gilaan berdasarkan konsep gue gak percuma aja loh.


KELOMPOK GUE JUARA KATEGORI KOSTUM TERBAIK!!!


hehehehehe… liat aja poto-poto yang ada di postingan kemaren. gimana gak menang coba? wong kelompok yang laen pake baju orang desa semua, ada juga yang pake baju segala macam pantai-lah… dan kelompok gue? MCR!!! keren gak?

yang lebih keren lagi, kelompok kesenian X3 satu lagi, kelompoknya Imenk, menang JUARA KATEGORI KELOMPOK TERFAVORIT!!! ITU YANG PALING BERGENGSI!!! huehuehuehue… kelas X.3 emang the best ever dah…

FYI, kelas X3 itu banyak banget prestasinya. ada juara debat, juara nasyid, juara azan, juara storry telling… juara… apa lagi yah? banyak deh pokoknya!!!

tapi, gak lama lagi, kebersamaan kelas gue gak bisa kayak sekarang, udah ujung semester dua bro… 😦 geblek… gue bakal rindu kalian!!! *srooooot*

Back to Routine (Again)

Mungkin ada yang bertanya2 kenapa postingan gue gak jelas semua akhir-akhir ini. mulai dari puisi gak jelas sampe nyuruh2 supir angkot buat ganti pekerjaan. kenapa? ya soalnya gue lagi sangat sibuk sumpah minggu terakhir ini. semacem Pensi intern gitu, cuma dikhususkan buat seni musik aja. dan jadiah: penampilan Pagelaran Seni Budaya

DAN JADILAH GUE MENCRET SEMINGGUAN INI

on a lighter note, gue adalah ketua kelompok yang terdiri dari 20 orang. sekali lagi, DUA PULUH ORANG. dua puluh orang bukan jumlah yang sedikit bro, gue aja ngurus diri sendiri aja keteteran, ini lagi gue disuruh jadi ketua kelompok. apalah jadinya…

selama sebulan gue banting tulang ngurusin bocah2 yang susah diatur minta ampun. masa, pas pulang sekolah, gue-lah yang tereak2 manggilin bocah2 buat latian, gue-lah yang nyuruh si anu maen anu (MAEN ANU?!), gue-lah yang beresin alat2nya setelah latian, dan gue juga yang nyimpenin di ruang kesenian, bahkan gue juga orang yang bertanggung jawab buat nentuin tempat latian.

SEE? MENCRET GUE BUKANNYA TIDAK BERALASAN KAN?

dan berkat latihan jor-joran selama seminggu berdarah ini, berat gue turun empat kilo cuma gara-gara gue gak sempet makan dan stress ngurusin anak-anak… gila bro, buat ngilangin laper gue minum ampe kembung, untuk sekedar ngilangin laper. gila gak si? udah gitu gue kurang tidur pula.

dan inilah daftar teriakan yang biasa gue keluarin kalo lagi mengomando anak2 latian:

  • WOOOII PEGANG ALAT MUSIK MASING-MASING!
  • MANA YANG LAEN???
  • LUTPI, MAEN YANG BENER!
  • DIEMM SEMUANYA!!!
  • SIAAP!!! SATU, DUA, TILU!!!
  • PITER ILANG! CARI, CARI!!!
  • BELIIN MINUM DONG!
  • BUDI!!! NYANYI YANG KERAAS!!!
  • METI KAYAK GADIS DESA! HAHAHAAAHAHAH!!!

gue lebih mirip instruktur Be a Man daripada ketua kelompok kesenian. gila, disaat kelas laen udah jadi berlagu2, kita masih aja memperdebatkan lagu apa yang dimaenin… gila, sarap, dan otak gue berdarah-darah.

dan setelah mencret berdarah gue selama ini, akhirnya hari ini ada pagelaran di sekolah, kita siap manggung dengan konsep yang matang. sip banget… gue gak bisa nyeritain panjang lebar tentang apa yang gue tampilin karena bakal PANJANG BANGET SUMPAH, tapi intinya, berkat kerja keras gue, akhirnya gue masuk majalah. cekdisout:

Rockstar Magz edisi pertama dan terakhir

hehehe… ganteng kan gue? baju MCR dan rambut Limbad adalah konsep gue yang paling mutakhir abis… liat aja, gue langsung jadi pusat perhatian. tapi yang paling pusing adalah dasinya.

gue nalangin uang buat beli 9 dasi di Ramayana Plaza Depok yang diskonan seharga tiga puluh rebu perbiji pake uang SPP yang belom sempet dibayar. cacat emang, tapi gue mengancam mereka buat bayar dengan kalimat mengiba seperti, “Please, bayar dong dasinya, itu pake uang SPP bulan Juni gue yang belom dibayar! kalo ga ada yang bayar nanti gue putus sekolah! NANTI GUE PUTUS SEKOLAH!!!” dan akhirnya ada juga yang bayar tadi pagi. sisanya besok gue ancem lagi ah…

My Chemical Romance (wannabe)

huaaah capek gue. eniwei, akhirnya gue bisa kembali kepada kehidupan biasa gue yang menyenangkan, dan bisa posting something worth lagi. uh, gue ada PR, sampai nanti aja deh, Bro!

gak ada ujan, gak ada petir, si Ekky lompat tebing! (gak nyambung abis…)