Menjadi Cinderella di Hari yang Fitrah

hai sahabat pembaca setia dimana pun kalian berada!!! disini Ekky, sang penulis idiot dengan batas antara gila dan waras sudah tidak nampak! saya mengucapkan Minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin! selamat hari raya Iedul Fitri 1430 H, mohon maaf bila ada salah kata, atau barangkali ada pihak2 yang merasa tersinggung karena tulisan-tulisan saya, sekali lagi saya mohon maaf karena toh yang namanya manusia pasti banyak salahnya… oke?

dimulai dari nol ya? (saya kok jadi kayak mas-mas SPBU ya?)

————————————————————————————————-

anywaaaay sori banget nih kalo ramadhan kemaren saya jarang nulis. bukannya apa-apa nih, tapi saya emang lagi males aja nulis. capek. puasa pula. dan sekalinya nulis, melankolis banget 😀 yaaah… yang sudah si sudah aja ya? karena minggu2 ini adalah minggu bahagia, minggu kemenangan bagi kita ummat muslim di seluruh dunia, maka tulisan selanjutnya yang seneng2 aja 😀

ehh… ralat. gak semuanya menyenangkan. beberapa hari sebelum berangkat, pembokat asisten ibu saya pada pulang. wahh. berikut percakapan singkatnya.

Ibu: mbak, pulangnya jangan lama-lama ya?

AI1: iya bu

AI2: iya bu sama

Ibu: nanti ibu yang repot, masak, nyapu, nyuci baju, ngepel, bla bla bla bla

Saya: *dalam hati* wah ibu pasti repot nih

AI1dan2: yaudah bu kami berangkat ya…

Ibu: oh oke hati-hati ya semua… daah….

*AI satu dan dua pergi*

Ibu: KAAAK NYUCI PIRING SAMA MOTONGIN APEL YAAA

gubrak banget gitu loh?!

belom lima menit saya udah menjelma menjadi sinderella yang cantik pun tidak. hari2 berikutnya saya lalui dengan olahraga pagi (memcuci baju) sarapan (merapikan kamar) dan santai-santai (nyuci piring) ah… menyedihkan banget. akhirnya saya sadar betapa merepotkannya beresin rumah dan betapa mudah ngeberantakinnya. saya menyesal…

oh mbak-mbak, cepat pulang… cepat kembali jangan mudik lagi… firasatku ingin kau tuk cepat pulaaang… cepat kembali jangan mudik lagi…

*jeritan hari sang Cinderella*

———————————————————————————————–

sekarang berita gembiranya 🙂

saat saya menulis ini saya sedang duduk santai di hotel berbintang empat di Serang, Banten. menikmati sinar mentari yang tenang, mendengarkan alunan musik yang merdu sambil online dengan internet wi-fi yang supercepatohmaigod gila banget. yap. saya dan keluarga ceritanya sedang mudik nih… sebenernya sih Serang ini bukan kampung kita 😛 ini kampung orang. dan sebenernya saya lagi kesel banget nih, setiap saya ceting di facebook saya mendapat orang bertanya seperti ini:

orang: Ky, minal aidin ya… maaf kalo gue punya salah

saya: oh ya sama-sama ya…

orang: hehee oke. eh mudik gak lo?

saya: hmmm mudik sih kayaknya

orang: kemana? jauh gak?

saya: nggak kok, ke Serang, tiga jam sampe laah.

orang: berapa hari? lama gak?

saya: ….

orang: lama gak? pulang kapan?

saya:…

pasti deh semuanya nanya begitu. DAN KAYAKNYA ORANG-ORANG SENENG AJA GITU KALO SAYA NGGAK PULANG-PULANG. BIAR DEPOK SEPI KALI YAA?

*esmosi*

bagi yang masih nanya juga, saya pulang kayaknya hari ini, atau besok. titik. saya nggak tau pasti tapi yang pasti saya nggak bawa baju yang cukup untuk sampai hari esok. baju yang saya bawa ini hanya memungkinkan sampai hari kemarin! tidak lebih! sekarang aja nih saya pake baju yang kemaren, dan saya nggak pake kolor… ah, dunia emang kejam.

andai saya bawa pakaian banyak, akan sangat menyenangkan sekali liburan di Serang ini 🙂 daripada pulang cepet2 entar jadi Cinderella lagi 😦 dilain pihak. saya kangen nih sama si Nduk 😦 udah lama tidak berjumpa.

kapan ya, nonton lagi kita Nduk 🙂

Iklan

Looong Wait Poooosting

hahahaha maap-maap udah lama gak ngepost apa-apaan. saya kaget tadi liat traffic blog saya udah sepiii benget, kayak probolinggo jam dua pagi, dan lagi mati lampu di jumat kliwon (lebay abis deh)

sebenernya saya lagi hiatus tuh kemaren-kemaren, cuma lupa bilang… hoh. lagian siapa juga yang nunggu postingan saya? hehehe… emang isinya gak penting semua, tapi kan… saya juga penulis jadinya baca terus dan jangan bosen kemari-mari.

oke, jadi intinya tadi saya ngelantur.

ada banyak kejadian selama saya meninggalkan “rumah” saya ini. jadi suatu hari saya dan keluarga saya sekalian sedang bepergian ke suatu tempat, dan pada saat itu kita kebetulan sedang makan siang menjelang sore di sebuah restoran.

dan restoran itu terkenal akan tempat mancingnya. disinilah kegoblokan terjadi.

selesai makan, adek saya yang paling bocah ngerengek pengen mancing juga.

adeksaya: kaaak, pengen maning dooong!

saya: loh kok bilang ke aku? ngomongnya sama ayah sana!

adeksaya: mau manciiing!

saya: mancing tuh susah dek!

adeksaya: GAMPAAANG. POKOKNYA MAU MANCING!

saya: …

beh, gembel banget. mungkin adek saya itu mengira kalau mancing itu segampang yang ada di game komputer cemennya, tinggal pencet sana-sini bisa dapet Tyrannosaurus (beneran, main deh bigmouth bass 2 di ps. di komputer juga ada dulu).

but in the reality, mancing itu lebih susah daripada nembak cewek.

bokap saya akhirnya ngalah dan ngasih duit ke adek saya buat nyewa pancingan plus umpannya. setelah itu kami mencari spot yang agak bangus. adek saya yang ngocol itu kesulitan untuk melempat umpan ke kolam ikan.

adeksaya: IHH KOK SUSAH SIIH!

saya: dibilangin… gak percaya amat *dalam hati: MAKAN TUH TYRANOSAURUS! MWAHAHAHAHAHAHA!!!!*

sebagai kepala keluarga, bokap akhirnya mengakuisisi alat pancing untuk mencobanya.

bokap: sini, biar ayah coba!

tatapan mata bokap seakan ia telah merasakan mara bahaya memancing hiu martil di laut lepas karimata. okelah bokap, tunjukkan pada pengunjung lain kalo kau bisa! bikin malu mereka! borong semua ikannya!

kali perdana bokap lempar pancing: umpannya mental jauh. lepas dari kailnya. bokap bilang kurang besar umpannya.

kali kedua lempar pancing: gak sampe empat meter. setelah ditarik umpannya udah ilang.

kali ketiga lempar pancing: senarnya kusut.

kali keempat lempar pancing: jauh banget sampe kena mas-mas di seberang. saya ketawa ngakak.

kali kelima lempar pancing: ada tanda-tanda tertangkap. setelah bokap narik pancing, ternyata kena kail orang sebelah! saya ketawa sampe hampir jatoh.

kali keenam bokap lempar pancing: lihatlah siapa yang dipermalukan di pemancingan.

pulang hampir menjelang sore, tidak membawa satu ikan pun. yaudah umpannya dibawa aja buat makan ikan dikolam. hahaha. abis dah sepuluh rebong!

**********************************************

dan kemaren saya baru nonton film Indonesia yang saya respet sekali. MERAH PUTIH, film pertama Indonesia yang saya dibuat nangis karenanya. sumpah keren abis, saya jadi bangga kepada Indonesia, bendera merah putih dan garuda pancasila. bahkan saya bangga kepada pak presiden. selamat kepada seluruh kru film yang bertugas, ditunggu sekuelnya ya! i love you pull!

a must see!

“banggalah kamu pada negaramu, itulah yang membuatmu kuat”

-Ekky B. Pramana-

Saya Hampir Mati Kebosanan Gara-Gara Internet Mogok Kerja 3 Hari

Ahh… judulnya panjang benerr… hehehe 😀

saya kesel banget. dari hari sabtu malem, internet saya mulai ogah-ogahan kalo disuruh konek ke dunia maya.  bukan main keselnya saya. libur telah tiba, ehhh ini lagi modem gak mau nyambung. pengennya putus terus, pikir saya kemaren.

kayaknya ni modem sialan lagi terinspirasi sama lagunya BBB – Putus Nyambung. tapi kok gak nyambung-nyambung ya? wah wah…

pasti ada apa-apanya nih :>

saya berhipotesis kalau nyokap lupa bayar tagihan internet bulan ini. tapi nyokap mikir kalo ada yang salah sama laptop jadul saya ini. akhirnya doski ngebawa ni laptop ke kantornya hari ini. saya iya iya aja…

eh, tadi pas pulang, nyokap bilang: “ternyata ibu belum bayar tagihan bulan ini!” hahahahahaha!!!”

ironis

akhirnya saya balik lagi deh, kembali berkecimpung di dunia maya ini. hoho, hampir mati saya melewati liburan ini cuma bengong-bengong bego di rumah dari kemarin.

——————————————————————————————-

oh iya, sekarang saya mau cerita nih, hari Minggu kemaren, kami sekeluarga iseng jalan ke PRJ yang buka setiap tahun sekali. niatnya sih pengen beliin gitar listrik buat adek saya yang nilai NEMnya sampe 36,1. gila gak sih? segampang apakah UAN tahun ini?

yasudahlah. singkat cerita akhirnya kita sampai di PRJ. parkiran penuh pisan. bokap semaput nyari parkiran dan akhirnya kita parkir diujung banget. ujungnya segimana? yah pokoknya ujung banget deh. kalau mau ngukur ujung dunia bisa gak? nggak kan? saya juga gak bisa ngitung ujung PRJ. emang saya tukang apa?

maaf, teman. tulisan diatas murni khilaf 🙂

okeyy… setelah panas-panas kering dipanggang di parkiran, kita mendapat kenyataan pahit kalau antrian loket PRJ ternyata lebih ramai daripada pasar malam di Lapangan Kostrad. benar-benar mantap. tapi berkat kelihaian bokap, kita langsung dapat tiketnya dengan mudah (entah, saya gak liat bokap saya beli tiket. tapi gak mungkin doski nodong penjaga kasir dengan pistol UZI.)

singkat cerita, di dalem PRJ ternyata lebih ramai daripada pasar malam di Ancol. gila. lautan manusia merajalela dimana-mana. saya pusing.

oh ya, pas di PRJ saya beli Handy Camera loh… walaupun tabungan saya harus di bobol dan ngutang sama nyokap (dibayar dengan memangkas uang jajan selama setahun) keren sih… nih saya ada fotonya:

HandyCam barusaya siap meramaikan kancah dunia perfileman!!!

bentar lagi impian saya untuk menjadi seorang sutradara akan segera terwujud dengan terbelinya handycam Spectra High Definition ini. asik asik…

ah besok saya ada perpisahan di Kebun Raya Bogor. nantikan kegiatan saya disana yah!!! sekarang saya tidur dulu…

goodnite, teman 😀