A Full Week with Full Activities

sori for loong wait posting! ahoy~!

minggu ini sumpah sangat-penuh-aktivitas-saya. ga usah pake sok basa basi, here goes the story!

– Rabu, 18 November 2009

hari ini perasaan saya nggak enak banget. pagi-pagi bangun dengan langit gelap sekali. seperti pertanda kematian akan datang, kepala saya pusing sedikit, tapi karena ada ulangan Sejarah, ya terpaksa masuk deh.

tapi ternyata kekhawatiran saya terjawab. ternyata HARI INI ADA RAZIAA! dem. dem. saya inget pas kemaren harinya dapet teguran dari si Dementor (nama disamarkan demi kelangsungan hidup saya) katanya rambut saya udah kacau. kudu potong nih.

saya tekankan, HARI INI ADA RAZIA. DAN INI BUKAN DESAS DESUS.

saya dengar kabar dari anak-anak kelas lain, kalo si Dementor itu merazia semuanya. mulai dari rambut, kaos oblong, pin, gesper, kaos kaki hingga sepatu dan saya tekankan sekali lagi bahwa pada hari ini saya hadir ke sekolah dengan rambut berantakan, gesper bukan dari sekolah, dan kaos kaki kependekan.

tiap pergantian mata pelajaran saya celingak-celinguk nyari tanda-tanda kehadiran si Dementor itu. dan saya tahu banget, kalo si Dementor itu nggak bakal masuk ke kelas yang ada gurunya. dan untungnya pada saat itu guru masuk semua. dan itulah pertama kalinya saya bersyukur kalo gurunya lagi rajin-rajin. tapi ketakutan saya masih belom hilang lantaran pada saat-saat istirahat si Dementor itu masih kelayapan dengan binalnya. damn. pada jam longbreak saya langsung ngacir ke mushola, tempat yang paling aman di sekolah ini. πŸ˜€

dan beruntung di hari naas itu saya selamat. saya bagaikan seorang survivor bencana angin puting beliung yang nyawanya sudah tinggal di tiup putus perkara. malemnya saya cukur rambut di tempat biasa deh.

– Sabtu, 21 November 2009

hari ini niatnya saya mau nonton filem 2012 sama kawan-kawan ex-X3 saya di Margo Platinum. walaupun niatnya saya cuma mau nonton berdua dengan si Nduk tapi karena dia maunya nonton sama anak-anak ya saya iya iya aja. gapapa lah yang penting bisa jalan sama dia, bisa ngoborol banyak… tetapi tetap saja kurang 😦

*you will not ever ask me to go out with you, will you babe?*

tapi sebelumnya kami harus atletik dulu di Stadion UI. ah. biar sekalian. ternyata ada tigabelas orang yang ikut dan saya harus nombokin dulu. dan habislah kalian yang punya duit banyak tapi juga punya banyak temen yang doyan ngebon.

sebelumnya narsis dulu deh πŸ™‚

ini yang katanya pacarnya Miyabi

theeen selesainya atletik saya dipaksa beli duluan kesana, takut kehabisan. pada saat itu, jam sembilan lewat, saya dan teman saya Diana pergi duluan ke margo. syit. udah saya yang nombokin, saya juga yang disuruh beli duluan karena yang lain mau makan dulu katanye di tukang bubur.

oraik, sampe disana bahkan margo city belom buka. bagus yeh emang teman-teman saya yang baik ini πŸ˜€ di depan margo memang sudah ramai. gara-gara 2012 ini deh. saya dan teman saya diana hanya bisa menunggu pintu di buka.

dan setelah di buka, seperti air bah, orang-orang huru hara lari ke arah kiri, menuju platinum di lantai tiga. great. disini kita dipaksa nunggu lagi di depan pintu bersama orang-orang ini. lama sekali kita bisa masuk.

ini ngantri BLT atau karcis bioskop?

setelah dibuka Diana lari-lari masuk ke dalam dan langsung dapet antrian di depan. saya dan beberapa teman saya hanya bisa bersorak sorai bergembira. seperti kejadian pas nonton heri potter. bedanya kalo pas nonton heri poter, tandingan Diana cuma anak smp telat puber yang berisik minta ampun. kalo filem 2012 lawannya Diana ada bapak-bapak serem yang hobi ngegertak orang dan ibu-ibu yang hobi nyelak.

yes. we got the damn tickets!!!

secara overall filemnya sih menarik, apalagi pas adegan California dincang gempa itu, ketika kerak bumi terbuka. huah. serem abis. i wonder if the doomsday really happens in 2012? GUE BELOM KAWIN.

ohh, lupakan saja urusan dunia yang ga kunjung selesai. rajin solat, banyak ngaji, santun sama ortu, jujur dan baik hati sama teman-teman, dan surga Allah menanti.

ahh, saya pengen ngedate sama bidadari yang mirip Mariah Carey ahh… *ngarep*

– Minggu, 22 November 2009


jalan-jalan bersama Bangdean, Bangvai, Nonatiara dan Nonafany. oh syit hanya saya yang tidak bawa “pasangan” disini. yeah damn right, si Nduk mau sibuk-sibuk sama Akuntansi. jadi saya nggak ngajak siapa-siapa.

rencananya kita mau nonton Premiere bluemoon Newmoon di eX, tapi tiketnya sold out. pas ditanya kenapa masih ngantri padahal sudah sold out, ternyata hari ini mereka, para kaum berduit rela mengantri untuk mendapatkan tiket premiere besok hari. OH KEREN AMAT. dasar kaum berduit.

akhirnya kami ngacir ke PS. disana kita makan siang dan pada sesi goblok-goblokan hari ini…

PERHATIAN: adegan selanjutnya hanya untuk 17 tahun keatas

saya ditantang bangvai buat meminum ramuan ajib mahakarya anak tolol bangsa yang nggak punya kerjaan lain selain melakukan hal bego yang bisa membuat pak presiden mencak-mencak.

memperkenalkan: Es DeathRiteNow!

es keberatan nama

Komposisi:

  1. 1 mangkok Cuka Sushi
  2. 1 porsi Wasabi
  3. 1 bungkus Sambel soto
  4. 100 ml air
  5. 200 ml kuah soto
  6. sedikit perasan jeruk nipis

Voila! matilah yang minum.

saya sebagai suspect disuruh minum satu teguk. hoek. awalnya saya ragu-ragu gitu deh buat minum. kalo saya mati kan repot. akhirnya dengan bismillahirrahmaanirrahiim saya teguk tuh jamu keok.

F**K! GILAAA PERUT GUE PANAAAAS!

bagi yang mau tau rasanya dan sensasinya setelah minum, uhh… gimana yah? seperti kata iklan oki jeli drink deh, hoeek di mulut. grasak grusuk di perut.

giliran Bangvai yang minum, kayaknya dia mengalami sensasi yang sama. begitu juga dengan Bangdean.

abis itu kita maen boling. yang maen hanya bangdean, bangvai dan nonafany, karena saya harus melakukan tugas mulia yaitu mengerjakan pe er dari guru saya, sedangkan nonatiara nggak mau ikutan karena nggak bisa maen.

oke, here is the goblok style of dean before his premiere bowling

dan inilah lemparan perdana bangdean:

bangdean jagoan huhuy!

et dah. akhirnya yang menang si emang bangdean, dan yang kalah adalah bangvai. huekekekek. sebelum pulang kita ngeliat ada bule besar dengan dua bini mudanya.

vai: eh liat-liat, bulenya jelek banget namanya!

tiara: siapa emang?

vai: itu loh, DATI!!!

semua: HAHAHAHAHAHAHAHA

saya: kagak lah, itu yang bini satu pake baju item.

vai: haha, yang satu lagi noh namanya…

saya: YUYUN? ASTAGA?

vai: eh gila ya ni mbak-mbak kampung itu.

tiara: lumayan lah, bini bule.

vai: kalo yang kampung-kampung gitu dapet bule gampang ya?

tiara: makanya kerja!

semua: AHAHAHA

gue: eh si Simon, maennya keren juga noh!

vai: ah gue pegang Dati hahaha!

tiara: gue pegang Yuyun! hahaahaha

eh ternyata simon yang menang. hebat kan saya.

lumayan deh jalan-jalan kita. pokoknya mantep deh… kapan-kapan kita jalan lagi teman?

huaaaa… besok ulangan biologi dan matematika. it’s time for me to leave, bye bye for now friends!!!

πŸ˜›

Menjadi Cinderella di Hari yang Fitrah

hai sahabat pembaca setia dimana pun kalian berada!!! disini Ekky, sang penulis idiot dengan batas antara gila dan waras sudah tidak nampak! saya mengucapkan Minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin! selamat hari raya Iedul Fitri 1430 H, mohon maaf bila ada salah kata, atau barangkali ada pihak2 yang merasa tersinggung karena tulisan-tulisan saya, sekali lagi saya mohon maaf karena toh yang namanya manusia pasti banyak salahnya… oke?

dimulai dari nol ya? (saya kok jadi kayak mas-mas SPBU ya?)

————————————————————————————————-

anywaaaay sori banget nih kalo ramadhan kemaren saya jarang nulis. bukannya apa-apa nih, tapi saya emang lagi males aja nulis. capek. puasa pula. dan sekalinya nulis, melankolis banget πŸ˜€ yaaah… yang sudah si sudah aja ya? karena minggu2 ini adalah minggu bahagia, minggu kemenangan bagi kita ummat muslim di seluruh dunia, maka tulisan selanjutnya yang seneng2 aja πŸ˜€

ehh… ralat. gak semuanya menyenangkan. beberapa hari sebelum berangkat, pembokat asisten ibu saya pada pulang. wahh. berikut percakapan singkatnya.

Ibu: mbak, pulangnya jangan lama-lama ya?

AI1: iya bu

AI2: iya bu sama

Ibu: nanti ibu yang repot, masak, nyapu, nyuci baju, ngepel, bla bla bla bla

Saya: *dalam hati* wah ibu pasti repot nih

AI1dan2: yaudah bu kami berangkat ya…

Ibu: oh oke hati-hati ya semua… daah….

*AI satu dan dua pergi*

Ibu: KAAAK NYUCI PIRING SAMA MOTONGIN APEL YAAA

gubrak banget gitu loh?!

belom lima menit saya udah menjelma menjadi sinderella yang cantik pun tidak. hari2 berikutnya saya lalui dengan olahraga pagi (memcuci baju) sarapan (merapikan kamar) dan santai-santai (nyuci piring) ah… menyedihkan banget. akhirnya saya sadar betapa merepotkannya beresin rumah dan betapa mudah ngeberantakinnya. saya menyesal…

oh mbak-mbak, cepat pulang… cepat kembali jangan mudik lagi… firasatku ingin kau tuk cepat pulaaang… cepat kembali jangan mudik lagi…

*jeritan hari sang Cinderella*

———————————————————————————————–

sekarang berita gembiranya πŸ™‚

saat saya menulis ini saya sedang duduk santai di hotel berbintang empat di Serang, Banten. menikmati sinar mentari yang tenang, mendengarkan alunan musik yang merdu sambil online dengan internet wi-fi yang supercepatohmaigod gila banget. yap. saya dan keluarga ceritanya sedang mudik nih… sebenernya sih Serang ini bukan kampung kita πŸ˜› ini kampung orang. dan sebenernya saya lagi kesel banget nih, setiap saya ceting di facebook saya mendapat orang bertanya seperti ini:

orang: Ky, minal aidin ya… maaf kalo gue punya salah

saya: oh ya sama-sama ya…

orang: hehee oke. eh mudik gak lo?

saya: hmmm mudik sih kayaknya

orang: kemana? jauh gak?

saya: nggak kok, ke Serang, tiga jam sampe laah.

orang: berapa hari? lama gak?

saya: ….

orang: lama gak? pulang kapan?

saya:…

pasti deh semuanya nanya begitu. DAN KAYAKNYA ORANG-ORANG SENENG AJA GITU KALO SAYA NGGAK PULANG-PULANG. BIAR DEPOK SEPI KALI YAA?

*esmosi*

bagi yang masih nanya juga, saya pulang kayaknya hari ini, atau besok. titik. saya nggak tau pasti tapi yang pasti saya nggak bawa baju yang cukup untuk sampai hari esok. baju yang saya bawa ini hanya memungkinkan sampai hari kemarin! tidak lebih! sekarang aja nih saya pake baju yang kemaren, dan saya nggak pake kolor… ah, dunia emang kejam.

andai saya bawa pakaian banyak, akan sangat menyenangkan sekali liburan di Serang ini πŸ™‚ daripada pulang cepet2 entar jadi Cinderella lagi 😦 dilain pihak. saya kangen nih sama si Nduk 😦 udah lama tidak berjumpa.

kapan ya, nonton lagi kita Nduk πŸ™‚

Nonton sebelum Puasa

Hujan Malaikat

bara terpencang asap membumbung tinggi

di bawahnya darah-darah mengalir meninggalkan jasad hitam di dalam api

aku telah bebas dari kungkungan sesat

sungguh, langit seakan menghujaniku dengan hidayah

bulan pecah, milyaran malaikat turun

*

disinilah aku, didebur ombak pengetahuan

aku ingin sukses dunia

disinilah aku, dihujani ayat-ayat Allah

aku ingin sukses akhirat

———————————————————————————————–

ah, udah lama ane gak buat puisi. tuh puisi ane baru jadi, kepikiran abis saur (berhubung ini lagi bulan Ramadhan, jadi sekarang pake ane-ente dulu :D) gimana nih puasanya? udah bolong belom (gila kali yee udah bolong aja)?

ente-ente sekalian,Β  denger nih yang punya cerita. hikayatnya begini. kemaren berhubung belom masuk puasa ane janjian nih sama si Nduk buat nonton MERATAU, satu lagi pelm Indonesia yang (katanya) bagus. dan karena penasaran, okelah rencananya ane ma dia mao nonton begituan (BEGITUAN?)

DAN rencana kita berubah tiba-tiba, karena Dean juga mao nonton, tapi bareng si Ara, ceweknya yang udah pacaran sejak kelas satu… wah langgeng ya? jadi pengen tau siapa comblangnya (siapa lagi :P)? yaudah kita jadinya nonton UP di Platinum… biasalah Remaja Gaul Depok, kalo gak maen ke Detos ya ke Margo. gak ada perkembangan.

dan janjilah kita ketemuan jam setengah dua. abis solat jumat ane langsung aja naek ojek… dan lenjenya, ane dipaksa bayar dua puluh lima rebu! astaga!!!! pas ane kasih duit lima belas, ehh malah minta ceban lagi. geblek dah tu bapak.

okelah, gapapa karena si Dean juga sebenernya punya utang sama ane tiga puluh rebu, jadi ntar minta dibayarin aje πŸ˜€

pas ane sampe di Platinum, heran anak-anak belom ada yang dateng, rupanya si Dean-Ara sedang beli minum di Giant, si Nduk seperti biasa masih dijalan. beh. lenje banget semuanya! eh tiba-tiba:

orangtakdikenal: WOY EKKY, ngapain lu disini?

Ane: LHOOO ADA AINAA!!!

Aina: ngapain lu disini?

Ane: *panik* lu sendiri ngapain?

Aina: YA NONTON LAH, MASA BERENANG

Ane: uhh…

Aina: nonton sendiri?

Ane: nggak πŸ˜€

Aina: wooo, berdua ya sama ****?

Ane: JAA ENGGAK LAH (jujur, kan nonton berempat)

ane langsung aja ngibrit ke kamar mandi. untung aja belom dateng si Nduk, bisa mati ane kepergok. si Aina pasti bilang-bilang sama Diana cs dan akhirnya mereka bisa punya bahan cengan lagi buat ane 😦 beeehh… untung puasa gak boleh ceng-cengan πŸ˜€

pas ane keluar, Aina nanya lagi:

Aina: lo nonton sama siapa Ky?

Ane: sama Dean (gak boong, kan emang sama Dean)

Aina: OH LO NONTON BERDUA YAA? KAYAK HOMO

Ane: …

ini yang namanya bahan cengan baru. daaaaan setelah berkumpul semua akhirnya kita nonton.

film UP, film animasi yang memberikan banyak pesan moral seperti kesetiaan, janji, dan kasih sayang. filmnya bercerita tentang seorang kakek yang ditinggal mati istrinya, setelah bertahun-tahun yang lalu, berjanji untuk membangun rumah di dekat air terjun(?)Β  akhirnya sang kakek berangkat kesana dengan membawa rumahnya dengan ratusan balon gas! keren!Β  mau tahu kisah selanjutnya? nonton lah sendiri… hahaha

two tumbs up for UP!

sehabis nonton, Dean cengar cengir

Dean: Ky, ngapain lu tadi?

Ane: he? apaan?

Dean: tadii… hahahahaha gua liat kok!

Ane: app… ASTAGA!

Dean: HAHAHAHAHAHAHAAA…

Ane: eh diem yee, awas lu komentar yang gak perlu

Dean: HAHAHAHAHAHAHAHA…

Ane: …

yahh ketawan deh. ngapain lu ki? LHOOO bukan apa-apa, tidak ada unsur ciuman (ada si, ane nyium jaket sediri dari pas masuk bioskop) maafkan HambaMu yang tidak tahu diuntung ini ya Rabb! pokoknya teman-teman, manfaatkan waktu sedemikian rupa sebelom Puasa! yang kemaren ga sempet pacaran, pacarin tuh pacarnya! yang gak sempet maling ayam, buruan maling ayam pak RT, dan yang belom puasa, puasa deh sekarang sebelum terlambat πŸ˜€

” ya Rabb, terimakasih telah memberikanku kesempatan untuk bertemu dengan bulan yang mulia ini. tahun depan lagi yaa?”

-Ekky “Bayan” Pramana-

Demam Harry Potter

guys, hari sabtu kemaren saya dan beberapa teman saya nonton Harry Potter and The Half-blood Prince di Depok Town Square.

dan seperti yang kita tahu, si Harry Potter sendiri banyak diidolakan oleh remaja putri di seluruh dunia. begitulah, saya nonton bersama teman-teman wanita saya (yang semuanya mengidolakan si Daniel Radcliffe itu) yang berjumlah 5 orang. Diana, Meta, Aina, Imenk dan Agita. wiw. kurang ganteng apa coba saya? jalan bersama lima cewek sekaligus, ada Agitanya pula πŸ˜€

pembaca yang budiman, mungkin banyak yang nggak kenal Agita (kecuali mungkin satu SMP ato SMA sama saya) dialah primadona sekolah saya selama ini. dari sejak SMP sampe SMA sekarang ini, tak terkalahkan. gak ada tandingannya. cantik tapi judes bukan main.

tapi maap2 deh, fotonya gak ada di saya πŸ˜› jadi mungkin lain kali saya pajang disini πŸ˜€ udah, gak penting juga sih.

dan karena hari sabtu kemaren Harry Potter baru keluar di Depok, pastinya penontonnya membludak. meen, seperti apa yang saya duga, sebelum bioskop buka, dari jam 11 pagi, udah puluhan siswi SMP yang ngantri. rame banget kayak cendol. untungnya Meta dan Diana udah ngantri sedari tadi, nempel terus di depan pintu bioskop.

ngantri di Detosinilah antrian di Detos bahkan sebelum bioskopnya buka

Saya: buseet, ngantri dari tadi lo pada?

Diana: iya nih, Ki. rame banget yang mau nonton.

Saya: iyalah. gila aja, kalo sepi baru gua heran.

Meta: Ki, gantian doong ngantrinya.

Saya: dii ogah!

Meta: dii parah!

ogah banget suruh gantian ngantri, disuruh ngantri di antara cendol-cendol tengik ini, di antara anak siswi SMP yang masih belia, diantara cewek-cewek ABG yang ngefans berat sama si heri poter itu? sori sori aja deh ya!

Saya: eh yang lain mana? berapa orang yang ikut?

Diana: di sekolah masi ada Aina, Imeng sama Gita Padang (Agita), abis ekskul gitu.

Saya: berenam kita ya?

Diana: Iya.

akhirnya pada jam 11 teng, ketika si mas-mas penjaga twenti wan berniat membuka pintu yang membatasi antara kenyataan dan fantasi, semua orang berjejalan di depan pintu. si Diana udah ngambil ancang-ancang buat rebutan sama anak-anak SMP. saya dan Meta berdiri di belakangnya untuk menyemangati Diana tak ayalnya sebuah lomba balap kelereng pada saat tujuhbelasan.

“DIANA, SEMANGAT! SI HARRY POTTER ADA DI DEPAN KITA!”

dan ketika gerbang itu terbuka, Diana langsung lari-lari, balapan sama anak SMP yang lincah. saya dan Meta ketawa ngakak sampe keluar air mata. keren banget dah Diana.

walaupun Diana kalah cepet sama anak SMP itu, dia dapet urutan ketiga lho, hebat ya… dan setelah beli tuh tiket, saya melihat antrian di belakang. meen, panjang banget, kayak ngantri BLT!

ngantri dalem Detos 21para pasukan berani matinya Harry Potter

cacat, krezi abis gila. sumpah ramenya kayak ngantri wahana di Ancol ya? emang dah novelnya aja udah fenomenal, gimana filmnya? dan tidak lupa, NARSIS DULU!

Meta Diana, adek abangMeta – Diana, adek abang

wuiih, mengingat perjuangan Diana yang nggak sia-sia, kita ngasow dulu, duduk-duduk di kursi twenti wan sambil menunggu filem yang mulai satu jam lagi! SATU JAM LAGI!

mencrets, kita harus nunggu aina-imenksiperempuanwonderwoman-agita dulu sementara bioskopnya belom selese ngeroll. jiaa!!!

setelah bengong-bengong bego selama sejam itulah, imenk dan kroco-kroconya dateng. cipika-cipiki, dan menunggu si heri poter dimulai. dan para teman wanita saya ini, semuanya emang pasukan berani matinya heri poter. rela berkorban demi melihat idola mereka di layar lebay lebar.

teman, coba bayangkan bagaimana perasaan kita saat menunggu bertemu idola kita yang sedang berdiam di sebuah ruangan besar, dengan ratusan korsi merah berderet, berundak-undak didepannya. dan dari tempat berdiri kita dengan ruangan besar itu hanya dibatasi oleh pintu kayu rapuh.Β  pasti degdegan banget.

dasar wanita.

yahΒ  begitulah mereka, menunggu dengan tidak sabar. akhirnya setelah diperbolehkan masuk, para pasukan berani matinya heri poter ini langsung mesuk, tidak peduli dengan pemeriksaan tiket.

dan belum FILEMNYA MULAI para-para ini mulai bertingkah. apalagi si imenk yang kebetulan saya duduk di sebelahnya, ribut terus. ini bisa memicu pertikaian, bakal ribut nih, kata anak-anak.

bioskop sudah penuh, lampu dimatikan, saya sudah mulai makan pop korn. baru si heri poter nongol mukanya dari koran, para pasukan berani matinya udah menjerit-jerit histeris. bahkan ada yang sampe pingsan. oke, saya bercanda.

dasar wanita.

secara overall, felmnya menarik, cuma ada beberapa kejadian unik atau ngesin, yaitu beberapa kali terjadi kejadian teknis, filemnya berenti disaat ada kejadian seru. misalnya pas si heri poter lagi pacaran sama adeknya ron weasley, jinny. eh tiba-tiba, PEEP. mati. para penonton kecewa. sorak sorai riuh rendah mengutuk bioskop tolol ini. setelah beberapa saat, pilemnya mulai lagi dan sudah beberapa scene terpotong. tai banget.

tapi apakah mereka tidak mengetahui perasaan para penggemar berat MU yang gagal dateng ke Indonesia?

dan pada akhir adegan yang spektakuler, si kepala sekolah Albus Dumbledore liwat karena dihajar si Severus Snape pake spell Abrakadabra Avera Kedavra (bener gak sih tulisannya?) dan emang pada adegan dimana seluruh siswa hogwarts mengangkat tongkanya untuk mengeluarkan spell, mungkin Lumos untuk menghilangkan tanda tengkorak Death Eater atau Pelahap bubur ayam tasikmalaya Maut yang dikeluarkan oleh si Bellatrix apalah-namanya.

eh, pas adegan itu, saya melihat ke samping saya. para pasukan berani mati heri potter lagi pada terisak tersenu sedan. buset. dasar wanita.

salut buat J. K. Rowling atas novelnya yang sangat spektakuler dan amaziing abis. dan salut buat para aktor dan semua yang terlibat dalam pembuatan filem yang keren abis ini. serta berilah sambitan yang meriah untuk bioskop Detos 21.

hidup dunia perfileman!

X-3 Menggila di Kebun Raya Bogor!!!

teman, rupanya tak habis kata-kata saya untuk menggambarkan kegilaan kelas X-3. kami, X-3 adalah kelas terheboh di tahun ajaran 2008/2009.

setelah menjadi kelas pemborong piala di Lomba Bulan Bahasa, kelas yang pernah nangisin guru, kelas yang di blacklist sama guru-guru eksak, akhirnya kelas paling unik (karena mukanya beda-beda semua) ini melakukan hal paling gila yang belom pernah dilakukan oleh siapa pun…

PERGI KE KEBUN RAYA BOGOR TANPA PERSIAPAN

bahkan ketuanya gak ikut. HUALAH.

akhirnya kami sebagai kelas teladan, langsung menunjuk satu orang yang paling sering berdebat, jarkomin orang, menjadi ketua kelompok, merangkap wakil ketua merangkap sekretaris merangkap bendahara merangkap seksi konsumsi merangkap seksi transport dan akomodasi merangkap seksi Humas… dan kita milihnya secara serabutan loh (wuih, emangnya kuli?) dan, orang yang kurang beruntung itu adalah: Imenk

semuanya doski yang atur. dia yang nyediain konsumsi, dia yang nyarter angkot, dia yang ngumpulin duit perpisahan, dia juga yang jarkom… wuih asoy banget dah Imenk. wanita baja. setrong girl.

kasihan ya imenk. udah kurus begitu kita paksa kerja romusha pula

yup. sesuai dengan petuah Imenk si kepala sukun akhirnya saya berangkat ke Gema Pesona tempat kita-kita harus ngumpul. ternyata kita mendapati kenaytaan pahit kalau hanya 17 orang yang ikut. BAH. emang dah, kelas paling gaul yang ada…

sok… saya naik angkot carteran sama beberapa orang yang terpaksa naik angkot. sisanya naek mobilnya Jaka, si supir gaul kita. singkat cerita, kita udah sampe bogor dan sampe di depan gerbang kebon rayanya. kita turun, dan mobil jaka musti muter lagi karena jalanan perboden.

dan yang kita gak tahu. TERNYATA ORANG-ORANG DI DALEM MOBIL NAAS ITU GAK ADA YANG MENGERTI KOTA BOGOR. maka mobil itu muter-muter terus di sekeliling kebun raya sampe tiga kali. saya yang agak ngerti bogor, karena rumah nenek saya deket situ, harus berkali-kali nelpon si ko-pilot, Ryan agar mereka bisa diluruskan jalannya.

dan saya berhasil. mereka dapat berkumpul lagi dengan kita. HORE!!!

di dalem kebon raya ini kita mulai menggila. terlebih waktu kita ngelewatin jembatan merah. wawaawaawa. apakah benar kalau ada pasangan sejoli yang melewati jembatan itu, akan putus? (sampai sekarang saya masih ragu apakah yang sebenarnya putus, hubungannya atau jembatannya)

wah saya takut bakal putus sama *************************************** tapi gapapa deh, itu kan cuma mitos, Ki (bagi yang baca ini, jangan dihitung bintangnya, nanti bakal salah penafsiran looh, tapi hitunglah seberapa gila saya ngaku-ngaku orang sebagai pacar saya)

dan pas lagi diatas jembatan, muncullah orang-orang yang udik, gak pernah naik jembatan kayak si Ridwan. loncat-loncat semua. dasar udik. mungkin yang bakal putus bukan hubungannya, tapi jembatannya, kalo dua sejoli yang lewat sini udik kayak si Ridwan

dan si ketua, Imenk ternyata juga udik. dia takut naik jembatan merah ini dan tereak-tereak pas liat buaya di kali Ciliwung. eh, ternyata itu semacam biawak. dasar semprul…

ada juga beberapa teori geblek. salah satunya waktu saya abis ditelpon sama Nyokap saya, si Aina komentar:

Aina: eh, Ki. siapa yang telpon?

Saya: nyokap gue lah…

Aina: lha? lo manggilnya Ibu?

Saya: iya, kenapa juga sih?

Aina: LAH NYOKAP LO KAN CAKEP?!

Saya: ????

saya bingung. ada aja teori yang mengatakan bahwa panggilan nyokap kita harus sesuai dengan tingkat kecantikannya. berarti kalo teori versinya Aina, urutannya dari yang cakep ke jelek adalah: Bunda, Mama, Ibu, Ummi, Emak, Enyak. sedangkan kalau untuk bokapnya diurutkan dari yang ganteng ke jelek adalah: Ayahanda, Papa, Ayah, Abi, Babe, Baba. sungguh teori yang absurd.

gak penting banget si, Aina…

dan saya juga ketipu sama keterangan sebuah pohon. di deskripsinya bilang, pohon itu bau mawar. saya penasaran, diendus2 dari tadi kok gak ada baunya. akhirnya saya coba deketin batangnya. ehh ternyata ada tokai kucing dideket situ.

TOKAAI. CACAAT

dan hari itu, banyak banget kata-kata yang baru, yang menurut saya baru. (apaan si, gak jelas) seperti si Jaka, pria cantik itu.

Jaka: ” WASSA’IDUT!!!”

dan pulangnya, emang kita paling pelit sekaligus heboh, mobinya Jaka, Kijang Biru Metik dengan nomor polisi B *lupa-lupa-ingat-KUBURAN BAND* UG, yang paling muat hanya cukup untuk 10 orang, ternyata mas-mas dealernya salah besar. mobil Jaka bisa muat menampung 17 ORANG. desek-desekan. gila, ini udah paling parah. mana bogor banyak polisinya pula. saya duduk di depan sama Pian, dan sisanya tumpek blek di belakang. saya sendiri udah semaput. paha saya mati rasa kejepit. sisanya dibelakang lebih parah daripada nasib Manohara Odelia Pinot. doski pasti gak pernah kan dijejelin di mobil sempit sampe kayak kandang ternak begini kan?

dan setiap ada polisi, si Pian langsung nunduk, saya langsung meng-cover badannya pake tas backpack saya. dan yang lain bersikap seperti gak ada ape-apa. hebat banget dah.

untung kacanya ajaib. kalo tembus pandang kita bisa jadi bahan tontonan tukang bakso yang lewat dah… ajib-ajiiib…

———————————————————

terakhir, yang serius dikit.

sungguh gila anak-anak X-3. kelas yang paling heboh ini, tapi tak ada yang abadi, seperti kata mas Ariel Peterpan. sudah saatnya kita berpisah… udah nggak ada lagi canda tawa di X-3, udah nggak ada lagi kata-kata khas dari si ganteng Ahmad Zakariya Yahya, nggak ada lagi si tukang garuk kepala Aina Ursila, gak ada lagi Akmalia Mahendra Puspita si cewek heboh, Β gak ada si Raja Ngecengin Alfian Hivny Putranto, gak ada lagi gak ada lagi si Paskib Amanda Fachdya, gak ada lagi si langganan ngecas hape di kelas Anak Agung Ketut Tri, gak ada lagi si cantik-tapi-judes-minta-ampun Anisa Agita, gak ada lagi si temen sebangku ngocol Ayi Immagianaty, gak ada lagi si tukang pulsa Boby Fachreza Rizal, gak ada lagi Budi Hartono si Limbad jejadian, gak ada lagi si ratu story telling Debora Putri Yohast, gak ada lagi si cewek-cerita-cinta-mengenaskan Diana Puspitasari, gak ada lagi sahabat MG Dina Cynthia Putri, gak ada lagi si anak EF Dwikie Rohadiono Dewan, gak ada lagi si ganteng, lucu dan rupawan Ekky Bayu Pramana, gak ada lagi si anak MP Errinda Pramesti Oktaviana, gak ada lagi si kereta api-ngebul nyambung terus Faisal Harqi Siregar, gak ada lagi si doyan nyengir Febriliane Helda Ristia Maria Lamere, gak ada lagi Firdiliawan Zulvi si anak amerika tolol, gak ada lagi Gita Trianti England Mayang Sari Putik Sinaga si nona yang namanya lebih panjang daripada tinggi badannya, gak ada lagi si suara langka Iie Herdianti, gak ada lagi Imam Suwandi yang gak ada habisnya ide-ide gila dan cerita gobloknya, gak ada lagi Lutfi si Bocah J-Rock, gak ada lagi M. Pieter Leyrian Kotjek si ‘kangboong (yay!), gak ada lagi Meidiyana Andriyana Nasution si langganan ranking satu-tapi-buta-arah, gak ada lagi si wanita perkasa Melati Nur Falah, gak ada lagi si putri kucing Meta Balkhish Irianti, gak ada lagi tukang ribut Meti Fardianti, gak ada lagi M. Irfan Saputra yang ketawanya keras banget, gak ada lagi M. Ridwan Gunawan si Jagoan Koboy, gak ada lagi si cantik Nanda Cynthia Mahardika, gak ada lagi si gadis desa Novia Ayu Fajarningrum, gak ada lagi si pencetus bahasa aneh nan rupa Oki Dwi Tantyo, gak ada lagi Rahmat Saputro, Raihan Nasution, Rayi Fahmi, Rizki Alfian, Ryan Fajar Muhammad para 5R yang terkenal di seantero Smanti, gak ada lagi si kecil Siti Munawaroh, dan gak ada lagi Sri Wida Agustini si mbak-mbak Honda Beat.

mohon maaf bila ada kesalahan cetak atas nama dan gelar. semuanya murni khilaf.

ada gak sih kelas yang lebih bermacam-macam kayak gini?

Morning Glory Menggila di NAV

pagi teman :D!!!

hari jumat yang cerah, hari ini saya musti sekolah nih… payah dah. katanya ada rapat perpisahan kelas X.3… sebenernya saya mah ikut-ikut aja, mau ke mana kek, yang penting X.3 bisa ngadain perpisahan. ke Ragunan okeh, ke Puncak okeh, ke Dupan okeh… ke Mekarsari okeh… asal jangan ke Β Studio Alam aja deh, gue dah kapok sama kejadian disana itu.

eniweiii… saya sering loh buka blog temen-temen yang nggak mungkin terinspirasi sama kegilaan saya ngeblog, biasanya mereka tiba-tiba terobsesi untuk nulis kayak blogger yang lain. keren sih, tapi terkadang ada yang baru ngepost satu-dua tulisan udah gak pernah nulis lagi… wah sayang banget. gue tau, alesannya banyak, entah gak ada ide-lah, entah jarang ke warnet lah, dsb. tapi yang paling sering saya temukan adalah:

ah, males ki! gak ada yang baca!

ah, alesan yang logis sih, saya juga loh. pertama kali ngeblog tuh blog saya sepiiiii banget. tapi sekarang? setelah saya rajin ngepost (karena panggilan alam, bukan karena paksaan) kan lumayan sekarang saya punya seribu lima ratusan pengunjung dalam dua tiga bulan. jadi sebulan kira-kira ada lima ratus orang yang nongkrong kemari… hehe, asik kan?

makanya, jangan nyerah bagi temen-temen yang pengen blognya ramai seperti mas Raditya Dika . πŸ˜‰

kemaren kami, Morning Glory ditambah Dudit menggila. setelah kemaren saya maen ke rumah Dudit (dan hey, kita memecahkan teka-teki Einstein cuma15 menit! cukup keren kan kita?) dan akhirnya kita ngalor ke Margo setelah kita berenti di Halte buat ngejemput Gita.

ngomong-ngomong, ada yang nggak tahu NAV? cupu banget si kalo gak tau NAV itu Rumah Bordil Karaoke Keluarga yang paling populer di Depok. karena di Depok cuma ada dua tempat karaoke setelah Inul Vista. NAV itu ada di Margo City, dan kita naek 04 dari halte langsung ke Margo.

akhirnya kita masuk ke dalem NAV dan nggak menemukan Dina yang katanya udah di NAV. gue sms dia lagi, dia juga udah nungguin daritadi. lah kok?

kenapa kita gak ketemu? jangan-jangan kita masuk rumah bordil karaoke yang salah? jangan-jangan Dina kena halusinasi sehingga dia nunggu di Inul Vista. wah mabok deh.

eh setelah gue merasa ada yang nggak beres, gue melongok keluar, DINA ADA DI LUAR. dasar gendheng!!! masa doski gak liat kita-kita masuk ke NAV? kita juga gendheng si, nggak liat Dina ada di luar.

ohya, lanjut. setelah berunding mau berapa jam kita berkaraoke ria di NAV, akhirnya kita dapet tempat Medium yang kebesaran buat kita berempat dan dengan minimum check in 2 jam. dan berarti kita menghabiskan 90 ribu! coba saya cek dulu isi dompet saya.

wah, tinggal empat puluh ribu. penyakit Bokek Kronis saya kumat lagi nih.

empat puluh ribu itu cuma cukup buat menghidupi saya di euforia liburan sekolah ini selama seminggu. gak bisa untuk lebih lama dari itu. T_T ampun dah. sekarang saya harus merelakan dua puluh ribu untuk dipatungin. huhu…

sudahlah.

akhirnya kita masuk ruang VIP medium itu dan mendapati ruangannya bau rokok sumpah!!! saya bisa mati kalo gini, dua jam diracuni bau tembakau bakar!!! tapi lama-lama ilang juga sih…

awalnya yang nyanyi cuma si Dina dan Gita yang nyanyi… gue dan dudit yang suaranya kayak angin ribut di siang bolong udah jiper aja sama suara anak-anak padus itu.

giliran kita nyanyi Famous Last Words, suaranya kalah jauh sama Gerard Way yang melegenda itu. ah, menyebalkan sekali… saya kehabisan suara tereak2 kayak orang sableng.

kita hanya sukses nyanyi lagu WALI – CARI JODOH dan NETRAL – CINTA MEMANG GILA. Β bahkan saya hapal beberapa kalimat di lagu CARI JODOH ITU:

“ibu-ibu, bapak-bapak siapa yang punya anak bilang aku, aku yang tengah malu, sama teman-temanku karena cuma diriku, yang tak laku-laku…”

ah, lagu yang sangat keren sekali!!! saya ngefans sama Wali dan Hotman Paris Hutapea sekarang!!! poster Wali juga saya pajang di kamar:

WALI – CARI JODOH, jadi hits dimana

setelah dua jam suara saya dihumbar-humbar sampe ruangan laen bahkan kita sempet ngerusakin komputernya. Dudit nyalahin saya karena ngeklik secara obsesif kompulsif, akhirnya kita makan-makan dulu di Solaria dan saya langsung berangkat ke LIA karena ada tes disana.

oh, saya mau ke sekolah nih, udah ngaret banget. sampe nanti temans!!!

Kegiatan Gila Setelah Ujian

mau tulis apa… saya bingung nih. daritadi cuma diem-diem aja, buka Facebook tanpa ada tujuan yang jelas. giliran lagi libur, males nulis. padahal pas ujian kemaren saya ketar-ketir karena lama gak posting disini.

sebenernya banyak sih yang pengen saya tulis di lembaran-lembaran maya ini. seperti kejadian maut di Bumi Wiyata dimana saya hampir mati gara-gara keabisan tenaga waktu tes berenang dikolam renang (ya iyalah, masa berenang di kolam ikan?) untung sahabat saya Budi menolong disaat yang tepat, walau lemparan bannya gak sampe ke saya. dasar kemayu. ketika saya berhasil meraih ban yang dilempar Budi, semua orang yang menonton langsung bertepuk tangan berkat adegan penyelamatan yang dilakukan budi terhadap saya. jelas-jelas ini pembunuhan karakter namanya.

sekarang saya mau cerita nih,

ada kejadian konyol waktu grup musik saya, Morning Glory berencana nonton di Platinum Margo City. niatnya saya pengen nonton Angels and Demon disana sama Gita dan Pirdi. Dina katanya nggak bisa ikut karena ada tes di LIA. yasudah saya berangkat ke Margo City. belum saya sampai tiba-tiba Gita sms saya:

Ky, gue baru pulang dari rumah meidi .hu gue takutnya gak boleh pulang malem-malem nih

kontan sayanya kaget setengah mati. lah masa saya nonton berdua sama Pirdi? kan sangat tidak keren sekali itu. bisa-bisa saya disangka homo karatan. sudahlah saya bales lagi dan bilang supaya buru-buru.

yasudah, rencana saya ganti tanpa ada persetujuan, embel-embel materai enam ribu, hitam diatas putih segala. yang tadinya kita mau nonton Angels and Demons yang jam setengah tujuh kita ganti jadi nonton yang jam setengah 6. yaitu 17 Again. saya menjerit histeris. Zac Effron main film disitu.

Zac Effron yang tampan

sebenarnya saya histeris bukan karena filmnya apa. saya sudah baca sinopsisnya, katanya sih film humor. tapi terlebih karena Zac Effron main disitu. bukan main. asal tahu aja teman, Zac Effron adalah aktor muda ganteng yang paling difavoritkan para remaja putri di Amerika sana.

dan bayangkan temanku, jika saya nonton si Zac Effron berdua sama Pirdi. dan saya teriak-teriak, “AHHH!!! Tampan sekali bujang itu, amboi!!!” ah, membayangkannya saja saya sudah terkena hipotemia tingkat pertama. sudahlah.

saya langsung gencar mengirim pesan pada si Gita supaya buru-buru kemari. saya takut jadi Gay. berdua nonton 17 Again, bukan ide yang buruk sebenarnya, apabila saya nonton berdua bareng cewek.

Jam 5 Pirdi sudah datang. saya makin ketar-ketir. berdoa supaya Gita cepat-cepat sampai di Margo City. karena sudah teranjur datang, saya membeli tiga tiket di tengah buat kita bertiga.

saya: Pirdi, lu yakin gita bakal dateng?

dia: yah, tadi gita sms gua katanya masih mandi.

saya: MASIH MANDI?

saya tidak habis pikir. berapa lamakah kaum hawa itu menghabiskan waktu untuk mandi? 10 menit? 20 menit? satu jam? apa ya yang mereka lakukan di kamar mandi? saya jadi penasaran. tetapi rasa penasaran itu saya buang jauh-jauh sebelum saya membuktikan hipotesis saya dengan studi banding dan praktek lapangan ke kamar mandi perempuan. bisa-bisa saya terjerat UU Pornografi.

saya: terus kalau Gita gak dateng, kita nonton ini Pird?

dia: YA KAGAK LAH, MATI HOMO LU…

saya: ya gue juga gak mau Pird… terus, masa nih tiket kita buang begitu aja, rugi nih 60 ribu!

dia: alah, jual aja lagi ke mbak-mbak penjaganya

saya: ya mana mau lah, gak boleh kali Pird

dia: gak boleh ya?

saya: u-huh. tidak boleh.

saya takjub sama orang sejenis Pirdi ini. mereka orang-orang norak yang hampir tidak pernah tersentuh peradaban. nonton bioskop saja baru beberapa kali. bisa dihitung dengan sebelah tangan. bahkan dia nggak tahu kalau “barang yang sudah dibeli tidak dapat dikembalikan” norak sekali. yang seperti ini kan sering ada di dinding supermarket.

tiba-tiba dibelakang kami ada sepasang sejoli yang sedang berunding ingin nonton film. tiba-tiba terbesit pikiran saya untuk menjual tiket-tiket laknat ini pada mereka dengan harga yang sama. tekat saya semakin bulat ketika samar-samar saya mendengar sang cewek berkali-kali menyebut “17 Again”

setelah dua sejoli ini agak menjauh, saya berbisik ke Pirdi.

saya: Pird, gimana kalau kita jual nih tiket sama mereka?

dia: mereka yang mana?

saya: itu, yang lagi di sebelah loket

dia: emang mau, gitu?

saya: mana gua tau. tapi si cewek daritadi nyebut-nyebut 17 Again gitu deh. gue yakin mereka mau nonton ini!

dia: yaudah jual gih

saya: kok gua, Pird?! lu lah!

dia: lah kok gua?

saya: ya kan gua yang beli ni, sekarang lu yang jual ke mereka!

tak kunjung usai saya berdebat dengan anak Amerika tolol ini. akhirnya kita berteriak-teriak untuk memancing pasangan itu.

saya: EH FIRDI!!!

dia: APAA??!!

saya: GUA UDAH NONTON NIH PELM, NONTON YANG LAIN YOK!

dia: NONTON APA YANG UDAH?

saya: SEVENTEEN… SEVENTEEN AGAIN!!!

dia: SEVEN APA?

saya: SEVENTEEN AGAIIN!!! ZAC EFFRON!!!

dia: SEVEN SINS? IH ITU KAN GAME BOKEEP!!!

saya: TOLOL, SEVENTEEN AGAIN, BUDEK!

dia: OH! IYA GUA JUGA UDAH NONTON ITU, NONTON YANG LAIN YUK!

saya: AYO! TAPI GUE GAK PUNYA DUIT LAGI!

dia: ADA GAK YA YANG MAU BELI TIKET KITA?!

saya: IYAA, ADA GAK YA YANG PENGEN BELI TIKET 17 GAIN KITA? SEVENTEEN AGAIIIN NIH!!!

kami berteriak2 seperti orang tolol kurang pendidikan dasar dari orangtua. semua mata tertuju pada kami. tak hentinya kami cekikikan ketika berteriak2 seperti itu.

singkat cerita, tidak ada yang mau membeli tiketnya. lebih spesifik lagi, tidak ada yang mau membeli tiket dari orang-orang depok pedalaman goblok macam kami.

akhirnya film udah dimulai. kita udah beli akua sembari nungguin gita dateng. eh kita dapet sms katanya si Dina udah selese ujiannya jadi dia bisa ikut nonton. HOREE, akhirnya kru Morning Glory lengkap!!!

kita akhirnya nonton dengan damai, dan gue duduk di tengah dua cewek manis ini. sementara Pirdi harus merelakan tempat duduknya dan kami membelikannya tempat duduk di belakang kami, di sebelah om-om yang keras sekali tertawanya.

ah, menyenangkan sekali pakai bahasa yang agak formal kayak gini. bagaimana teman, lebih suka tulisan saya yang sekarang atau yang dahulu?

ditunggu komentarnya ya, teman!!!

—————————————————————————————